Senin, 22 April 2013

Standar Hidup yang Rendah



Inilah Alasan Upah Buruh Masih Rendah

Ilustrasi. Foto: Koran SI
Ilustrasi. Foto: Koran SI
JAKARTA - Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) menilai standar kualitas hidup layak (KLH) yang ditetapkan pengusaha tidak disesuaikan dengan kondisi saat ini. Hal ini membuat standar kualitas hidup buruh di Indonesia rendah.

"Pengusaha selalu menggunakan UU nomor 13 tahun 2003 dalam menetapkan standar kualitas hidup layak dan gaji minimum itu tidak layak. Komponen yang digunakan untuk menyusun KLH ini misalnya masih menggunakan lampu minyak, atau minyak tanah, padahal mereka sekarang pakai kompor gas," ujar Ketua Umum SPSI  Rekson Silaban dalam diskusi yang diselenggarakan Sindo Hot Topics, di Cafe Oh Lala, Jakarta, Senin (28/11/2011).

Karena standar kulaitas hidup yang tidak layak ini, menurut Rekso, membuat buruh terus menuntut kenaikan upah. Seperti di Batam, lanjut Rekson, upah buruh di sana sangat tragis di mana buruh yang sudah bekerja puluhan tahun masih digaji dengan standar upah minimum.

"Upah minimum itu perlu,dan itu selain dengan standar hidup layak," lanjutnya.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Suryadi Susmita menyatakan, standar hidup layak yang ditetapkan Apindo sudah menggunakan 46 kriteria yang ditetapkan Kemenakertrans. KLH ini, menurutnya juga telah direvisi per tahunnya.

"Buruh formal di Indonesia itu ada 33 juta orang, ini hanya sekira sembilan jutanya yang ikut Jamsostek. Ini masalah juga bagi Apindo untuk menentukan standar hidup layak. Intinya kita sepakat dengan revisi UU nomor 13 no 2003, kita enggak keberatan juga ada kenaikan upah bagi buruh, tetapi jangan mendadak," tambahnya.
(ade)



Pendapat:
Dengan upah buruh yang masih rendah maka bisa dipastikan taraf hidup para buruh juga rendah, karena dengan upah yang minimum mereka akan susah untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Maka dari itu diharapkan pemerintah bisa peka dan mulai memperhatikan nasib para buruh yang sudah bekerja puluhan tahun namun harus dapat bertahan hidup dengan upah minimum yang mereka peroleh. Karena kesulitan ekonomi yang dihadapi para buruh maka tidak heran jika banyak buruh yang selalu demo untuk menuntut kenaikan upah. Maka diharapkan pemerintah dapat mengatasi masalah ini sehingga taraf hidup para buruh juga bisa diperbaiki.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar